Dokter Spesialis Kandungan (SpOg)

Dokter kandungan di klinik aborsi obgyn disebut sebagai dokter spesialis obstetri dan ginekologi atau disingkat “obgyn”. Dokter ini berperan dalam membantu memeriksa kehahamilan, membantu persalinan, dan perawatan setelah persalinan, bahkan melakukan kuretase bila diperlukan.

 

dokter kandungan, klinik raden saleh

 

Dokter SpOG adalah gelar yang disandang para dokter kandungan, merupakan singkatan dari Dokter Spesialis Obstetri & Ginekologi (Kebidanan dan Kandungan). Pendidikan  dokter SpOG dan sub-spesialisasinya (SpOG (K) kurang lebih 10-13  tahun tentu membuat mereka andal di bidangnya. Anda dapat memeriksakan kesehatan sistem reproduksi maupun kandungan baik pada SpOG maupun SpOG (K). Di Indonesia,  organisasi yang beranggotakan para dokter kandungan dinamakan Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi (POGI).
 
Apa perbedaan antara obstetrik (kebidanan) dengan ginekolog (kandungan)? Obstetrik (kebidanan) menangani berbagai hal seputar perencanaan kehamilan,kehamilan dan persalinan, termasuk menangani komplikasinya. Sementara ginekolog adalah perawatan organ reproduksi wanita seperti vagina, rahim, tuba falopi, indung telur, dan leher rahim. Dokter ini juga menangani gangguan lain seperti masalah kesuburan, menopause, penggunaan alat kontrasepsi, dan keguguran berulang.
 
Seorang dokter kandungan berperan membantu pasien menjaga kesehatan dan mendeteksi gangguan seputar organ reproduksi, menjalankan operasi pada organ panggul, menangani penyakit-penyakit pada organ reproduksi, seperti infeksi hingga kanker contohnya kanker serviks. Pada umumnya di seluruh dunia dokter SpOG menangani baik kebidanan maupun kandungan. Meski demikian ada juga yang menangani satu bidang saja.
 
Membicarakan dan memeriksakan sistem reproduksi bisa menjadi hal yang membuat sebagian orang merasa tidak nyaman dan ketakutan. Ini sebabnya menemui dokter kandungan pun dapat menjadi momen yang membuat sebagian orang merasa gugup atau malu. Padahal di luar masa kehamilan, memeriksakan organ reproduksi secara teratur menjadi hal yang sangat penting untuk menjaga kesehatan sistem tersebut.
Ajukan pertanyaan berikut pada diri sendiri saat Anda mencari dokter dan juga rumah sakit/Klinik:
  • Di klinik atau rumah sakit mana saja ia menjalankan praktik? Apakah lokasinya mudah diakses dari lokasi Anda?
  • Apakah di tempat ia praktik asuransi kesehatan Anda dapat diterima?
  • Apakah jam praktiknya sesuai dengan jam kerja Anda?
Jika sang dokter tidak bisa menangani Anda di saat tertentu, siapakah yang dapat menggantikannya? Jika Anda memeriksakan diri ke dokter kandungan untuk mempersiapkan persalinan, penting untuk mengetahui apakah dokter tersebut lah yang juga akan menjalankan proses persalinan. Jika tidak, pastikan Anda mengetahui siapa dokter yang akan memproses persalinan Anda.
Berikut beberapa pertanyaan dasar untuk diajukan ke diri sendiri:
  • Apakah Anda merasa nyaman dan mudah untuk mengajukan pertanyaan?
  • Apakah dokter memberikan penjelasan yang Anda butuhkan.
  • Apakah dokter kandungan tersebut mendengarkan dan menghargai kebutuhan serta harapan Anda?
  • Apakah dokter tersebut dapat dengan mudah ditemui sesuai kebutuhan Anda?

 

Kapan dan Bagaimana Proses Pemeriksaan pada Dokter Kandungan?
Anda tidak perlu menunggu hamil untuk memeriksakan kesehatan reproduksi Anda. Jika dibutuhkan, para ahli menyarankan remaja berusia 15 tahun atau mereka yang sudah aktif secara seksual untuk memeriksakan diri pada dokter obgin secara berkala.
Pemeriksaan oleh dokter kandungan umumnya dilakukan setahun sekali. Anda dapat menggunakan kesempatan ini untuk menanyakan berbagai hal yang mungkin mengganggu seperti menstruasi yang tidak teratur, penetrasi seksual yang terasa nyeri, dan sebagainya.
Hindari melakukan hubungan seksual dalam waktu 24 jam sebelum memeriksakan diri. Aktivitas seksual dapat merusak jaringan vagina dan mempengaruhi hasil pap smear.
Pemeriksaan di dokter kandungan berikut diharapkan dapat memberikan pemahaman awal agar Anda dapat lebih siap dan tidak terkejut saat menjalani pemeriksaan:
  • Pemeriksaan pada dokter kandungan umumnya diawali dengan pemeriksaan kesehatan umum seperti tekanan darah dan tes darah / urine.
  • Anda diharapkan berganti pakaian dengan baju pemeriksaan.
Dokter akan menanyakan pertanyaan umum seputar riwayat penyakit keluarga dan diri Anda sendiri. Berikut hal-hal yang mungkin ditanyakan oleh dokter kandungan:
  • Apakah terdapat perubahan cairan vagina.
  • Apakah Anda mengalami gangguan menstruasi.
  • Apakah Anda sudah berhubungan seksual secara aktif, dan seberapa aktif.
  • Apakah ada gangguan dalam berhubungan seksual.
  • Apakah pernah mengalami penyakit menular seksual.
  • Metode kontrasepsi yang digunakan.
  • Jumlah pasangan dalam berhubungan seksual, baik di masa sebelumnya atau di masa sekarang.
  • Dokter kandungan akan memeriksa bagian luar vagina, yaitu mulut vagina dan vulva.

 

Diteruskan dengan pemeriksaan sistem reproduksi menggunakan spekulum untuk melihat bagian dalam vagina dan leher rahim. Spekulum dimasukkan saat kedua kaki menekuk dengan kedua lutut terbuka. Anda mungkin akan merasakan tekanan pada vagina selama pemeriksaan.
Dokter kandungan akan mengambil sampel sel dari leher rahim menggunakan sikat kecil. Sampel tersebut akan dikirim ke laboratorium untuk deteksi kemungkinan ketidaknormalan seperti kanker serviks. Jika dibutuhkan, dokter barangkali juga akan memeriksa kemungkinan penyakit lain seperti penyakit menular seksual.
 
Dokter akan menempatkan 1 – 2 jarinya (dibungkus sarung tangan) ke dalam vagina, untuk merasakan leher rahim, tuba falopi, maupun rahim Anda, sementara tangan lain menekan bagian perut bawah. Jika dibutuhkan, ia barangkali juga akan memeriksa dubur. Dokter kandungan juga bisa memeriksa payudara untuk mendeteksi adanya benjolan.
Berikut beberapa sisi positif menggunakan jasa dokter kandungan untuk menangani persalinan dan gangguan kesehatan reproduksi:
  • Telah menempuh pendidikan spesialis untuk menangani berbagai komplikasi seperti plasenta previa atau preeklamsia.
  • Telah menempuh pelatihan pembedahan seperti operasi caesar, jika sewaktu-waktu dibutuhkan.
  • Pasien umumnya terhubung dengan teknologi medis seperti USG.
Meski demikian, di sisi lain sebagian wanita mungkin menginginkan persalinan alami dengan sedikit campur tangan medis, termasuk penanganan dari dokter kandungan. Dokter kandungan umumnya sangat dibutuhkan saat persalinan berisiko tinggi. Sementara sekitar 60 – 80% persalinan berisiko rendah.
Di samping itu, seperti semua profesi lainnya, tidak semua dokter kandungan bekerja sesuai harapan Anda.
Berikut beberapa sisi negatif jika Anda ditangani oleh dokter yang tidak sejalan dengan kebutuhan:
  • Biaya persalinan dan perawatan selama kehamilan relatif lebih tinggi.
  • Kemungkinan untuk menjalani operasi caesar lebih tinggi.
  • Meningkatnya risiko induksi, episiotomi, ataupun persalinan karena penggunaan alat bantu.
  • Ada kemungkinan persalinan tidak bisa diadakan di tempat yang Anda pilih seperti rumah sakit ibu dan anak (RSIA), apalagi di rumah.

 

Posting oleh: Klinik Raden Saleh